Logo The Globe Journal - Original
Promosi Pasang Iklan - Nomor HP Riswan
PT. THE GLOBE JOURNAL, penerbit Koran Online THE GLOBE JOURNAL bertekad untuk terus melakukan inovasi mengembangkan media yang sangat diminati sejak 2007 ini. Untuk itu kami mencari INVESTOR, SPONSOR, PARTNER untuk bekerjasama dengan tim kami dalam mengembangkan bisnis di sektor media, periklanan, printing, teknologi, dan mice yang sangat potensial. Jika Anda tertarik untuk bekerjasama dengan kami, silahkan kirimkan informasi ketertarikan Anda ke email: e.rxdhi@gmail.com atau Hotline 0819-7390-0730. [] WARTAWAN dan PEWARTA FOTO Koran Online THE GLOBE JOURNAL tidak dibenarkan untuk meminta dan/atau menerima apapun dari nara sumber baik dalam bentuk amplop, uang, honor, biaya transportasi, biaya akomodasi, hadiah, dan berbagai bentuk gratifikasi lainnya. [] Jika Anda mempunyai berita atau informasi yang ingin diterbitkan di Koran Online THE GLOBE JOURNAL, silahkan mengirimkankan langsung ke email redaksi@theglobejournal.com atau via fax 0651-7557304. [] LAYANAN PELANGGAN: Jika Anda mengetahui dan memiliki informasi tentang WARTAWAN dan PEWARTA FOTO Koran Online THE GLOBE JOURNAL yang bekerja dengan melanggar Kode Etik Jurnalistik dan/atau mengambil berbagai bentuk gratifikasi dari narasumber, Anda dipersilahkan untuk mengirimkan SMS ke HOTLINE 0819-7390-0730 [] Untuk pemasangan Iklan dan Pariwara serta Kerjasama lainnya dapat langsung disampaikan ke Markerting Koran Online THE GLOBE JOURNAL di Telp 0651-7414556, 7557304 atau HOTLINE 08190-7390-0730. Tim Marketing THE GLOBE JOURNAL akan segera menghubungi Anda untuk tindaklanjutnya. []

Breaking
News

Serambi»Feature»Atu Tingok, Indahnya Takengon dan Laut Tawar dari Puncak


Atu Tingok, Indahnya Takengon dan Laut Tawar dari Puncak
Khalisuddin | The Globe Journal
Selasa, 12 Oktober 2010 00:00 WIB
Dataran Tinggi Gayo Aceh Tengah, dikenal banyak menyimpan keindahan panorama terutama disekitar Danau Laut Tawar. Dari sekian banyak objek wisata, hanya beberapa saja yang sudah dikenal dan sering dikunjungi. Salah satu yang belum terpublikasi adalah kawasan Atu Tingok, bertempat di Kampung Dedalu Kecamatan Lut Tawar atau sejajar dengan sisi selatan Danau Lut Tawar dan daratan Kota Takengon.

Disebut Atu Tingok karena keberadaan beberapa bongkah batu besar yang teronggok di kawasan Bur Telege (sekarang banyak disebut Bur Gayo dan sempat disebut Bur Peteri Bensu).

Atu Tingok tersebut berada dibagian gunung yang sangat miring dan terjal dengan ukuran sekitar 4 x 3 meter agak menonjol keluar seperti tersangkut saja sehingga bagi pengunjung yang ingin berdiri diatasnya akan merasa was-was, khawatir akan menjadi beban bagi batu tersebut dan terguling ke bawah.

Dari Atu Tingok akan tampak hamparan luas kota Takengon. Bagian kota dari Tan Saril, Bies, Belang Gele di sisi barat lalu sepanjang kawasan tanggul Boom - Mendale Kebayakan persis sejajar dan hamparan Danau kebanggaan rakyat negeri Antara di sisi timur.

Angin sepoi-sepoi menerpa daun-daun pinus menyuguhkan musik alam ditingkahi suara burung-burung kecil serta lengkingan suara burung elang. Saat berkunjung kesana, malah ada seekor elang berwarna keputihan yang lazim disebut warga Gayo sebagai Kalang Siki meliuk-liuk diudara.

Menuju Atu Tingok sebenarnya sangat tidak sulit, dibandingkan dengan tempat ketinggian lainnya di Aceh Tengah seperti ke Pantan Terong di Kecamatan Bebesen, sisi barat Kota Takengon. Disamping dekat dimata hanya sekitar 2 kilometer dari pusat kota Takengon juga akses jalan yang lebih dari dua pertiganya bisa diakses dengan segala jenis kenderaan tanpa harus mengandalkan kekuatan mesin secara maksimal.

Dengan kenderaan roda empat, pengunjung dapat dengan aman memarkirnya di jalan terpuncak tanjakan persisnya di sekitar Telege (Gayo : sumur) Bur Gayo. Keberadaan sumur di puncak gunung membuat nama pegunungan ini disebut Bur Telege. Nama ini kemudian berubah menjadi Bur Gayo karena beberapa tahun lalu ada penanaman pohon Pinus yang sengaja membentuk tulisan "Gayo" yang dulu nampak jelas terbaca dari kota Takengon tentu saat pohon-pohon tersebut masih kecil.

Mengasyikkan perjalanan menuju Bur Telege, seluruh sisi kota Takengon dan saat tiba di punggung Bur Telege akan dapat dinikmati panorama perkampungan Pedemun dan teluk One-one yang dipenuhi dengan keramba jaring apung milik warga yang diperindah dengan baground Bur Birah Panyang, sebuah gunung yang paling khas dan indah yang memagari danau Lut Tawar dengan hamparan sawah dikakinya.

Untuk mencapai Atu Tingok, dilanjutkan dengan berjalan kaki sekitar setengah kilometer. Bisa dipilih menapaki tangga beton atau di jalan tanah. Pengunjung dapat beristirahat disebuah shelter yang dibangun Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah beberapa tahun silam. Disekitar shelter, biasanya berkeliaran kuda-kuda, kerbau dan sapi milik sekitarnya yang dilepaskan bebas berkeliaran. Keberadaan hewan-hewan peliharaan diketinggian gunung tentu menjadi daya tarik sendiri bagi pengunjung.

Perjalanan menjadi agak sulit di 50 meter terakhir, belum ada akses jalan setapak sehingga cenderung agak bersemak. Akan tetapi ketidakramahan suasana perjalanan yang hanya puluhan meter tersebut dipastikan akan hilang saat anda berada di Atu Tingok. Berjuta rasa keindahan akan segera membuai dan membuat kita terbius untuk betah berlama-lama. Kesal, jika anda tidak membawa kamera.

Satu lagi, jika beruntung, maka akan mendapati sebuah bangunan monumen atau tugu di sekitar Atu Tingok. Sebuah monumen yang menurut Irsyad, tokoh masyarakat Kecamatan Lut Tawar dibangun dimasa awal-awal kemerdekaan Republik Indonesia tahun 1945 dengan ukuran tinggi sekitar 2 meter dan lebar 1 meter. Ada yang menyebut monumen ini sebagai Tugu 45 Bur Gayo.

Monumen ini dibangun oleh Gubernur Aceh saat itu H Ali Hasymi dan menamai kawasan Atu Tingok dengan Bur Peteri Bensu.

Sayangnya, lokasi persis dari monumen ini tidak diketahui karena ditutupi semak belukar walau sudah beberapa kali dicari bersama orang yang sudah pernah mengunjunginya. Kiranya, cukup banyak alasan agar pihak terkait dapat membuka akses dan merawat monumen tersebut yang merupakan salah satu saksi sejarah kota Takengon.

Bagi peminat hiking, perjalanan dari Atu Tingok bisa dilanjutkan menuju Ujung Baro, lokasi hotel Renggali Takengon dengan menyusuri punggung bukit. Butuh sarung tangan dan baju lengan panjang jika tidak ingin terluka akibat semak berduri karena belum ada jalan resmi disana. Sangat dianjurkan untuk membawa golok untuk membuka jalur serta lotion untuk perlindungan dari serangan Pacat yang menunggu segarnya darah anda.

Jalur lainnya menuju teluk One-one tanpa harus melewati jalan semula. Dengan jalan tanah sekitar 2 kilometer akan langsung menikmati kopi Gayo, gorengan hangat serta ikan bakar di café-café dipinggiran danau. Untuk jalur ini, semenatara hanya bisa dilalui dengan kenderaan roda dua, sepeda atau berjalan kaki.

Jika ingin melihat-lihat suasana danau, perjalanan bisa dilanjutkan menuju timur dan keliling danau dengan jarak tempuh sekitar 46 kilometer. Dan jika ingin kembali ke kota Takengon, tinggal belok kiri saja. Tak sampai 2 kilometer akan tiba kembali di pusat kota berhawa dingin tersebut.

Perjalanan lintas Bur Gayo alias Atu Tingok atau Burni Peteri Bensu sering dijadikan sebagai lokasi hiking warga Takengon dan track favorit para pecinta sepeda gunung baik tipe Xcross Country (XC) maupun Down Hill (DH) juga pehobi fotografi mengabadikan rangkaian panorama tersebut.





Twitter TGJ 3
Redaksi:
Informasi pemasangan iklan
Hubungi:
Telp. (0651) 741 4556
Fax. (0651) 755 7304
SMS. 0819 739 00 730


Komentar Anda

Terpopuler

Seni dan Budaya

Jalan-Jalan

Berita Foto

«
»
Close